Wednesday, April 24, 2013

Menbedakan nuri jantan dan betina


pakan burung nuri papua,cara beternak burung nuri,membedakan jantan dan betina nuriBagaimana cara menbedakan Nuri Jantan dan Betina ?
bagaimana cara beternak Nuri ?
apa saja yang perlu di siapakan ?

Berikut ulasanya ... 
Salah satu burung tangkaran yang berhasil beranak pinak di sana adalah burung kasturi kepala-hitam atau nuri-merah kepala-hitam (Lorius lory). Selain burung nuri merah kepala hitam yang biasa disebut Nuri Irian, Om Naryo sudah sukses juga menghasilkan beberapa anakan berbagai jenis burung seperti cucakrowo, murai batu, kacer, dan anis kembang.

Sepasang indukan nuri kepala hitam di penangkaran Om Naryo Sragen, jantan (kiri) dan betina (kanan) Tangkaran lainnya yang ada saat ini tetapi belum menghasilkan anakan adalah anis merah (jantan masih suka ngamuk si betina dan karenanya masih sering harus dipisah) dan burung cendet. Nuri kepala hitam jantan di penangkaran Om Naryo Sragen - jadi galak setelah punya pasangan Ketika saya main ke rumahnya yang terletak di Sragen utara dan dekat dengan aliran Bengawan Solo itu, terdapat beberapa anakan burung hasil penangkaran, yakni murai batu yang sudah gacor, dua pasang anakan cucakrowo yang sedang dimaster dan sepasang anakan nuri merah kepala hitam yang diumbar di kandang penangkaran.

Penangkaran nuri: Awalnya Menurut Om Naryo yang sehari-hari berprofesi sebagai guru itu, dia tertarik menangkarkan burung nuri dikarenakan burung ini termasuk burung langka meski harganya tidak tinggi-tinggi amat, dibandingkan cucakrowo misalnya. Awalnya, dia hanya punya seekor nuri tetapi tidak paham jenis kelaminnya. Ketika main ke Pasar Depok Solo, dia melihat nuri kepala merah tetapi dengan kontras warna merah yang berbeda dengan yang sudah dimilikinya di rumah. Kalau yang di rumah, warna merah pada nurinya sangat menyala dan sangat terlihat kontras antara warna merah dan hitamnya di bagian punggung atau leher belakang. Sedangkan yang dia temui di pasar yang akhirnya dia beli, warna merahnya terkesan dop/ buram dan tidak terlalu kontras antara satu warna dengan warna lainnya. Dia pun menyimpulkan (belakangan terbukti betul kesimpulannya) bahwa nuri yang di rumah berjenis kelamin jantan sedangkan yang dia beli di pasar berjenis kelamin betina. 

Perbedaan lain antara yang bejenis kelamin jantan dan betina, selain dari kekontrasan warna dan “nyala” warna merahnya adalah perbedaan body kedua burung itu. Nuri merah kepala hitam yang jantan cenderung lebih kecil dan langsing dibanding nuri yang betina.

Kandang Nuri Setelah mendapatkan sepasang nuri tersebut, mulailah Om Naryo membuat kandang. Besar kandang secara umum hampir sama dengan kandang yang dia gunakan untuk menangkar burung murai batu atau cucakrowo. Panjang lebar sekitar 1 m x 1,25 m dengan tinggi sekitar 1,9 meter. Dinding kandang dibuat dari strimin logam dan dengan kerangka kayu. Sementara untuk glodok tempat burung bertelur dibuat dari kotakan kayu ukuran panjang 35cm, lebar 20 cm dan tinggi 20 cm. Dan dipasang di pojok atas kandang. Dan pada bagian dalam diberi serpihan sabut kelapa. Pakan Nuri Untuk pakan harian burung nuri merah kepala hitam, Om Naryo tidak pilih-pilih pakan khusus. Sering diberi kacang-kacangan, pepaya, wortel, roti dan bahkan nuri itu doyan pelet pakan lele (khususnya untuk anakan hasil tangkaran yang dibesarkan dengan cara diloloh sendiri oleh Om Naryo). Dua pasang anakan Sepasang anakan nuri kepala hitam dari penangkaran Om Naryo Sragen Saat ini, sepasang burung nuri merah kepala hitam punya Om Naryo sudah beranak sebanyak dua kali, masing-masing dua anakan. Yang sepasang saat ini dipelihara Pak Herman, Sragen, teman Om Naryo, dan sepasang lagi dibesarkan sendiri di kandang umbaran yang berdampingan dengan kandang indukannya. 

0 comments:

Post a Comment

 
 
Copyright © Dunia Burung
Blogger Theme by Blogger Designed and Optimized by Tipseo